Minuman Ikonik yang Pantang Diminum Sebelum Belajar Bahasa Jepang

Minuman Ikonik yang Pantang Diminum Sebelum Belajar Bahasa Jepang

Salah satu minuman paling terkenal dalam kebudayaan Jepang ini sangat diminati di dunia. Dengan sejarahnya yang panjang, minuman ini kini menjadi sebuah tradisi yang telah melekat pada orang Jepang. Minuman ini adalah Sake. Apa itu Sake dan bagaimana sake menjadi bagian dari kebudayaan Jepang higga saat ini? Simak ulasannya di sini.

Apa itu Sake?

Minuman Ikonik yang Pantang Diminum Sebelum Belajar Bahasa Jepang
sumber: giphy

Sake (酒) atau juga disebut sebagai anggur beras Jepang adalah minuman beralkohol yang dibuat dari fermentasi beras. Tidak seperti anggur, di mana alkohol diproduksi oleh fermentasi gula yang secara alami ada dalam buah, sake diproduksi oleh proses pembuatan yang lebih mirip dengan bir, di mana pati diubah menjadi gula yang difermentasi menjadi alkohol.

Proses pembuatan sake berbeda dengan proses pembuatan bir. Untuk bir, konversi dari pati menjadi gula dan dari gula menjadi alkohol terjadi dalam dua langkah berbeda. Sedangkan sake, ketika sake diseduh, konversi ini terjadi secara bersamaan. Kandungan alkoholnya pun berbeda antara sake, anggur, dan bir. Sebagian besar bir mengandung 3-9% ABV, anggur umumnya mengandung 9-16% ABV, dan sake murni mengandung 18–20% ABV.

Dalam bahasa Jepang, kata “sake” (酒, “liquor”, dibaca “shu”) dapat merujuk pada minuman beralkohol apa pun, sementara minuman yang disebut “sake” dalam bahasa Inggris biasanya disebut nihonshu (日本 酒, “minuman keras Jepang”). Di bawah undang-undang minuman keras Jepang, sake diberi label dengan kata seishu (清酒, “clear liquor”).

Di Jepang, sake adalah minuman nasional yang sering disajikan dengan upacara khusus. Sake dihangatkan dalam gerabah kecil atau botol porselen dan diminum dari cangkir porselen kecil yang disebut sakazuki.

Baca Juga

Asal-usul Sake

Minuman Ikonik yang Pantang Diminum Sebelum Belajar Bahasa Jepang
sumber: giphy

Asal-usul sake tidak jelas, referensi paling awal untuk penggunaan alkohol di Jepang dicatat dalam Kitab Wei dalam Catatan Tiga Kerajaan. Teks Tiongkok abad ke-3 ini berbicara tentang budaya minum dan menari orang Jepang. Minuman beralkohol (Jepang: 酒) disebutkan beberapa kali dalam Kojiki, sejarah tertulis pertama Jepang, yang disusun pada tahun 712.

Pada periode Heian (平安時代—Heian jidai, 794-1185), sake digunakan untuk upacara keagamaan, festival, dan permainan minum. Produksi sake adalah monopoli pemerintah untuk waktu yang lama tetapi pada abad ke-10, kuil-kuil dan tempat-tempat suci mulai membuat sake, lalu mereka menjadi pusat produksi utama selama 500 tahun ke depan.

Selama abad ke-20, teknologi pembuatan sake tumbuh dengan pesat. Pemerintah membuka institut penelitian pembuatan bir sake pada tahun 1904 dan pada tahun 1907 diadakan kompetisi mencicipi sake yang diadakan oleh pemerintah. Ragi yang dipilih secara khusus untuk pembuatan bir diisolasi dan tangki baja berlapis enam mulai digunakan. Pemerintah mulai memuji penggunaan tangki enamel yang mudah dibersihkan, tahan lama, dan tanpa masalah bakteri.

Di Jepang, sake sudah lama dikenakan pajak oleh pemerintah nasional. Pada tahun 1898, pajak ini menghasilkan sekitar ¥ 5 juta dari total sekitar ¥ 120 juta, sekitar 4,6% dari total pendapatan pajak langsung pemerintah.

Saat ini, sake telah menjadi minuman dunia dengan beberapa pabrik yang bermunculan di Cina, Asia Tenggara, Amerika Selatan, Amerika Utara, dan Australia. Pabrik-pabriik sake ini juga beralih ke metode produksi yang lebih tua.

Sementara seluruh dunia mungkin minum sake lebih banyak dan kualitas sake meningkat, produksi sake di Jepang telah menurun sejak pertengahan 1970-an. Jumlah pabrik sake juga menurun, dari 3.229 pabrik di seluruh negeri pada tahun 1975, telah turun menjadi 1.845 pada tahun 2007.

Itulah sejarah dari sake, minuman beralkohol asal Jepang yang telah menjadi ikon di negeri sakura tersebut. Menikmati sake di musim dingin merupakan hal yang menyenangkan namun kamu tidak Cakap rekomendasikan untuk meminum sake ketika kursus bahasa Jepang online atau sebelum belajar bahasa Jepang. Cakap khawatir kalau kamu tidak ingat materi yang disampaikan oleh sensei-mu.

Baca Juga

Related Post

Bagikan Tautan Ini
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on linkedin
Share on twitter
Share on google