Arti Annyeong Bahasa Korea Lengkap dengan Contoh & Cara Menjawabnya

annyeong-artinya

Salah satu kosakata bahasa Korea yang sangat populer dan mudah dihafal oleh penutur asing adalah annyeong. Bagaimana tidak, kosakata annyeong begitu mengudara penggunaanya. Banyak orang berbondong-bondong menyapa orang lain dengan tuturan “annyeong”. 

Namun, terlepas dari banyaknya pengguna kosakata bahasa Korea yang satu ini, apakah menurutmu annyeong artinya halo dalam Bahasa Korea saja? Atau ada arti dan pengetahuan lain yang masih bisa digali? Tentu ada! Selengkapnya tentang penggunaan annyeong dan artinya bisa kamu baca melalui artikel berikut ini!

Arti Annyeong dalam Bahasa Korea

Photo from Pexels

Dalam bahasa Indonesia, annyeong (안녕) artinya “halo” atau “hai”. Kata ini adalah jenis kata seru yang digunakan sebagai ucapan salam untuk menyapa seseorang. Bentuk lengkap dari kata annyeong (안녕) yang umum digunakan adalah annyeonghaseyo (안녕하세요).

Umumnya, dalam kehidupan sehari-hari di Korea, saat seseorang menyapa dan mengatakan annyeong (안녕), mereka akan menundukkan kepala sebagai bentuk perwujudan rasa hormat.

Selain memiliki arti “halo” dan hai”, kata annyeong (안녕) juga bisa digunakan untuk mengucapkan selamat tinggal dalam bahasa Korea secara informal.

Privat atau Grup? Pilih Cara Belajar Bahasa Korea di Cakap Sekarang!

Cara Menjawab Annyeong

Photo from Pexels

Untuk kamu yang mendapat sapaan annyeong (안녕) dari seseorang, tak perlu bingung untuk menimpali sapaan tersebut. Kamu bisa menjawabnya dengan sapaan yang sama, yaitu annyeong (안녕). Namun, tak jarang dalam berbagai percakapan, ada juga yang menjawab sapaan annyeong (안녕) dengan jawaban 네 (ne) yang berarti “iya”.

Satu hal baik yang perlu diterapkan saat akan menjawab sapaan annyeong (안녕) adalah tebarkan positive vibes sambil tersenyum dan menganggukkan kepala.

Raih Mimpi Kuliah di Korea dengan Kursus Bahasa Korea di Cakap

Penggunaan Annyeong dan Contohnya

Photo from Pexels

Bahasa Korea merupakan bahasa yang memberlakukan sistem vertikal, di mana ada variasi penggunaan dalam setiap situasi dan tingkatan usia yang berbeda. Nah, setelah mengetahui annyeong dan artinya, yuk cari tahu penggunaan dan bentuk lain dari kata annyeong (안녕).

Annyeong Hashimnikka (안녕하십니까)

Dalam situasi formal dan resmi, seperti pidato, pengumuman, dan berita, kamu tidak lagi menggunakan annyeong (안녕) untuk menyapa, melainkan menggunakan bentuk sapaan lain, yaitu annyeong hashimnikka (안녕하십니까). Kosakata tersebut merupakan bentuk yang paling formal dari kata annyeong (안녕) itu sendiri.

Contoh:
안녕하십니까! 이 회사에 합류하게 되어 매우 기쁩니다.
(Annyeong hashimnikka! i hwesa-e hablyuhage doeeo maewu kippeumnida)
Halo/Salam kenal! Saya sangat senang bergabung dengan perusahaan ini.

Annyeonghaseyo (안녕하세요)

Nah, penggunaan kata sapaan yang satu ini merupakan bentuk standar atau yang paling sering digunakan. Meskipun tidak seformal sapaan annyeong hasimnika (안녕하십니까), namun annyeonghaseyo (안녕하세요) masih tergolong sapaan formal. Kamu bisa menggunakan sapaan ini untuk menyapa orang tua, guru, dan lain-lain.

Contoh:
안녕하세요 삼촌! 잘 지내고 있나요?
(annyeonghaseyo samchon! Jal jinaego innayo?)

Halo, Paman! Apa kabar?

Annyeong (안녕)

Annyeong (안녕) digunakan untuk menyapa seseorang dalam situasi informal. Saat seseorang menyapa menggunakan kata ini, berarti hubungan keduanya terbilang sangat dekat. Karena kata ini umumnya digunakan pada orang yang lebih muda atau teman dekat.

Contoh:
안녕, 난 이미 앞에 있어.
(annyeong, nan imi ap-e iss-eo).

Hai, aku sudah di depan.

Itu dia penjelasan tentang annyeong dan artinya, lengkap dengan cara merespon dan variasi penggunaannya. Untuk kamu yang tertarik belajar dan mendalami bahasa Korea, Cakap adalah solusi dan tempat belajar yang tepat.

Yuk, segera daftarkan diri kamu di kursus bahasa Korea online Cakap. Di sana ada banyak pilihan paket yang bisa kamu ambil, kamu juga bebas atur jadwal belajarmu sendiri, lho. Tunggu apa lagi? Yuk, daftar Cakap sekarang!

Baca Juga:

Lely
Saya adalah pencinta sastra dan gemar menyelami tulisan-tulisan lama. Saya percaya bahwa “Menulis, menciptakan ide/gagasan, dan berbagi pengetahuan adalah cara untuk tetap ada dalam pusaran sejarah”.