Jadi Begini Evolusi Kecantikan Wanita Jepang dari Masa ke Masa

Jadi Begini Evolusi Kecantikan Wanita Jepang dari Masa ke Masa

Pernahkah kamu bertanya-tanya tentang perkembangan kecantikan wanita Jepang yang kita lihat hari ini? Meskipun tren telah sangat berubah, tampilan modern fashionista Jepang ternyata berakar kuat ke dalam sejarah Jepang.

Nah sobat Cakap, kali ini kita akan membahas evolusi kecantikan wanita Jepang dari masa ke masa sambil mempelajar kosakata bahasa Jepang baru dan kebudayaan Jepang. Seperti apa evolusi kecantikan wanita Jepang? Berikut ulasannya!

Pepatah Jepang kuno mengatakan, “kulit yang putih menyembunyikan tujuh kecacatan,” hal ini membuktikan bahwa orang Jepang memiliki pandangan khusus tentang warna kulit yang terang. Bahkan saat ini, di tengah pasang surut tren makeup baik domestik maupun asing, wanita terus mengejar cita-cita kecantikan yang putih.

Selama Zaman Edo (1603–1868), budaya kulit yang berwarna putih semakin berkembang di kalangan rakyat jelata. Ukkiri, istilah untuk kulit lembab, berwarna alami, muncul dalam manual kecantikan berjudul Miyako fūzoku kewaiden (Buku Pegangan Kosmetik di Ibukota), yang diterbitkan pada tahun 1813 dan tetap menjadi patokan untuk kecantikan hingga abad berikutnya.

Buku ini memperkenalkan berbagai teknik untuk membuat kulit “putih pucat,” termasuk pembersihan wajah, paket wajah yang terbuat dari mineral alami berupa oksida timbal, dan perawatan herbal untuk jerawat.

Tomizawa Yōko, seorang peneliti di Pola Research Institute of Beauty and Culture, menjelaskan akar afinitas untuk warna putih alami. “Warna kulit yang ingin dicapai oleh orang Jepang bukanlah putih susu tetapi tembus cahaya, seperti batu yang dipoles. Sejak zaman Edo, wanita telah bersusah payah untuk mencapai hal ini. ”

Catatan menunjukkan bahwa wanita menghabiskan banyak waktu merias wajah dan kosmetik yang diarahkan untuk menonjolkan keindahan alami kulit. Miyako fūzoku kewaiden, misalnya, menjelaskan bagaimana oshiroi (semacam bedak untuk memutihkan kulit yang biasa digunakakn oleh para aktor kabuki dan geisha) harus diterapkan berulang kali dan dikeluarkan dan pipi digosok dengan handuk untuk membuat kulit terlihat seperti porselen.

Mengenakan riasan dianggap etiket yang bagus. Wanita diharapkan mengenakannya dari pagi sampai larut malam, bahkan ketika mereka sedang mandi. Merias wajah adalah tindakan pribadi, yang tidak boleh dilihat oleh orang lain.

 

Hitam, Putih, dan Merah

Jadi Begini Evolusi Kecantikan Wanita Jepang dari Masa ke Masa
sumber: ancient-origins.net

Hitam adalah warna terpenting dalam ekspresi keindahan dan kemegahan. Warna ini juga sering dikaitkan dengan rambut hitam khas wanita Jepang dan gigi bernoda. Wanita mewarnai gigi mereka setelah menikah dan mencukur alis mereka setelah mengandung seorang anak.

Kedua kebiasaan ini mencerminkan keyakinan bahwa kesopanan dalam berekspresi adalah kebajikan dan bagian dari perilaku wanita yang pantas. Pada tahun 1870, praktik menghitamkan gigi dilarang di kalangan bangsawan, tetapi terus diikuti oleh orang-orang di kelas lain sampai awal era Shōwa (1926-1989).

Merah, putih, dan hitam adalah satu-satunya warna yang digunakan dalam makeup pada saat itu. Tidak sampai bagian akhir dari era Meiji (1868-1912), ketika pengaruh budaya Barat semakin kuat, wanita Jepang mulai menggunakan palet makeup yang lebih berwarna.

Revolusi “Pewarna Kulit”

Jadi Begini Evolusi Kecantikan Wanita Jepang dari Masa ke Masa
sumber: backyardtravel.com

Pada tahun-tahun berikutnya, perubahan terbesar yang terjadi di dunia kosmetik di Jepang adalah memiliki warna kulit yang lebih alami. Ketika oshiroi berwarna muncul pada paruh kedua era Meiji, wanita Jepang menyadari bahwa kosmetik yang melengkapi warna kulit mereka sendiri sudah dapat ditemukan. Di era Shōwa, warna bergradasi untuk diterapkan pada kulit muncul di pasaran dan wanita dapat memilih rona yang paling mendekati dengan warna kulit mereka.

Dari akhir Perang Dunia II hingga tahun 1960-an, gaya rias Barat memperoleh popularitas, dan eye shadow, foundation berbasis minyak, bulu mata palsu, maskara, dan berbagai produk lainnya tiba di toko-toko Jepang. Tomizawa mencatat penyebaran televisi berwarna sejak 1960-an dan seterusnya juga memicu tren ini. Film-film yang ditampilkan di rumah-rumah prodiksi film cenderung memiliki nada merah muda yang mendorong popularitas makeup merah muda.

Transformasi dalam sikap wanita Jepang terhadap makeup telah membawa perubahan yang cukup besar dalam produk kecantikan. Sejak 1980-an, konsumen menjadi tertarik pada produk apa yang dibuat, bagaimana mereka bekerja, dan mengapa mereka efektif. Perubahan pola pikir dilambangkan oleh sebuah salinan iklan terkenal dari akhir 1980-an: “Kosmetik mulai berbicara dalam bahasa sains.” Mode anti-penuaan saat ini juga dianggap memiliki akar ilmiah yang kuat.

Sobat Cakap, ternyata Jepang memiliki budaya kecantikan yang luar biasa. Mempelajari bahasa Jepang memang tidak lengkap tanpa belajar kebudayaan Jepang. Jika kamu ingin mendiskusikan tentang kebudayaan Jepang, kamu bisa mencoba fitur teranyar dari Cakap yang bernama Cakap Live. Di sana, kamu belajar bahasa Jepang dengan berbagai topik menarik dari pengajar profesional Cakap.

Bagimana caranya untuk bergabung? Kamu cukup download aplikasi Cakap melalui Play Store atau App Store dan kamu tinggal memilih topik diskusi sesuai minatmu.
Bagikan Tautan Ini
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on linkedin
Share on twitter
Share on google